20 tahun SRAZ


-ucapan aluan Pengarah Program


-Persembahan pentomen dari pelajar SMAZ


-Persembahan nasyid oleh kumpulan Huffaz N.E


-Sedang mendeklamasikan sajak..

Alhamdulillah 'ala kulli haal...
Ayuhal ikhwah sudahkah kita mulakan hari dengan kesyukuran dan puji-pujian kepada pemilik alam buana ini? Kalau belum... sebelum menyingkap coretan ini "take your time" untuk mengagumi dan mengingati kebesaran allah...dah kan?...macam mana?...tak susah kan?...jadi lazimkanlah tabiat ini...ketenangan pasti menyusup di hati...

Baru-baru ni ada sahabat ana yang tak pernah tengok laman ni minta ana bukakan untuk dinilai...bila dibuka, terus berbicara "ni kurun bila anta tulih ni"..hehe...hakikatnya beginilah insan...begitu sukar untuk istiqamah dalam amal...semoga diberi kekuatan untuk terus memberi...

Sebenarnya terlalu banyak nak ditulis, tapi masa tidak mengizinkan...tapi untuk kali ini ana memilih untuk berkongsi sambutan 20 tahun SRAZ yang baru berlangsung pada 29,30 April & 1 Mei...bukan nak cerita semua aktiviti...tapi malam yang diadakan Malam Nurani Intepretasi Seni (MANIS) dan Air Mata Palestin...memang banyak persembahan yang ada..semuanya mantap-mantap belaka...bak kata orang sekarang "terbaik dari ladang!" (walaupun manusia sememangnya tak mau duduk dalam ladang pun)...malam tu Pengarah Program a.k.a Ust Syahir minta untuk ana deklamasikan satu sajak...punyalah panjang...5 muka...tapi setelah dihayati scara "personal" ana dapati puisi ni cukup menyentuh perasaan...jadi sekarang ana nak abadikan puisi tersebut (dikarang oleh Roha Hasan)dalam laman ni dengan harapan dapat menyentuh setiap hati insan yang membacanya dan maenjadikan kita mampu melihat dunia dari persepsi yang berbeza....


TAWA DUKA REMAJA NUSANTARA DAN DUNIA

Pembunuhan di Palestin
Pencerobohan di Afghanistan dan Iraq
Kebuluran di Sudan
Pembunuhan di Ambon
Penindasan di Cechnya dan Bosnia
Air mata derita di Aceh dan Sri Lanka.
WTC...
Politik...
Militan...
Dan pengganas...
Hanyalah alasan.
Insan kejam seperti Israel
Kerajaan rakus seperti Amerika
Yang gilakan kuasa seperti Britain dan Russia
Kanak-kanak
Remaja
Yang muda
Yang tua
Manusia, tanaman, bangunan, kehidupan
Jadi mangsa dan musnah
Oleh ketamakan dan kekejaman insan.

Kematian
Penderitaan
Kemiskinan
Kemunduran
Penindasan
Nasib umat Islam terumbang-ambing.
Air mata remaja nusantara dan dunia
Pernahkan kita teringatkan mereka semua.

Aduhai remaja!
Pernahkah terbayangkan kehidupan
Yang diulit jeritan peluru
Dan pekikan maut
Betapa sukar dan derita.
Sungguh kehidupan mereka penuh ranjau dan cabaran
Penuh darah dan air mata
Sukarnya untuk menuntut ilmu
Makan minum tidak ketentuan
Namun
Walau derita masih tersenyum
Walau kekalutan tetap tabah
Tuhan tetap di hati, agama disanjung tinggi
Maruah dan aurat diri dipelihara
Walau derita tetap mulia.

Aduhai Remaja...
Pernahkah terbayang
Kehidupan tanpa video games
Lepak-lepak di kompleks membeli-belah
Berkirim salam melalui internet dan berchit-chat secara maya
Berkunjung ke masjid, sekolah, membeli-belah dengan selesa
Manakan sama air mata tawa kita dengan air mata duka mereka
Sungguh hidup kita penuh kemudahan dan keselesaan
Sedang hidup mereka penuh pelbagai ranjau
Manakan sama hidup kita yang penuh tawa dengan mereka yang disaluti darah dan air mata
Manakan sama sabar kita dengan ketabahan mereka.
Tika kita selesa di dalam bilik berhawa dingin
Mereka kehilangan harta-benda dan tanahair
Tika kita selesa disaluti selimut tebal
Mereka tidur dalam kedinginan dan kelaparan
Ketawa dan ketawalah lagi wahai remajaku…
Kebanyakan masa kita kekenyangan
Kebanyakan saat kita suka-suka menonton drama, tayangan Hindi, nyanyian dan hiburan
Makan, pakai, belajar, beriadah, berekreasi ikut suka hati
Ketawa dan ketawalah lagi.
Wahai remaja penghuni tanahair yang indah, permai, subur, aman dan damai
Pantai nan bersih dan lautan terbentang indah
Dan nikmat Allah melata di bumi ini.
Sayang nikmat yang ada tidak disyukuri
Nikmat ini dikau balas dengan lepak-lepak
Black metal
Bohsia
Dadah
Maksiat
Dan pelbagai dosa…
Wahai remaja…….dalam tawamu, cuba kenangkan……
Pada teman-teman sebayamu di nusantara dan dunia yang dicerobohi hak-hak mereka.
Teringatkanlah pada diri
Kamulah pemimpin masa depan
Susunlah langkah-langkah mudamu
Menjadi batu-bata ummah yang sejati maruah diri
Kukuh akidah dan pegangan pada Tuhanmu yang satu.
Warnakanlah tanahair ini
Dengan wajah remaja pemimpin remaja
Dengan wajah remaja soleh lagi musleh
Dengan wajah remaja yang berakhlak dan berwawasan
Dengan wajah remaja yang impikan mati dalam iman
Dengan wajah remaja yang menjunjung tinggi agama.
Berhentilah ketawa seketika
Tadahkanlah tangan-tangan kita
berdoa untuk sahabat remaja kita di nusantara dan dunia
Agar mereka dilindungi, dirahmati dan diberi kemenangan oleh Ilahi.
Berdoalah jua untuk diri
Agar kita dan remaja tanahair ini
…..tidak ketawa lagi dalam kederhakaan dan kelalaian
…..tidak ketawa lagi dipenjara budaya kuning
…..tidak ketawa lagi dijajah tingkah-laku negatif
…..tidak ketawa lagi dalam maksiat dan dosa
Jadilah Remaja Mithali….Tonggak Kepimpinan
Hargailah kenikmatan.
Dan insafilah keadaan remaja lain di nusantara dan dunia.
Roha bt Hassan

p/s- sedarlah wahai sekalian muslim, sesungguhnya peringatan hanya bermanfaat bagi mereka yang beriman...


2 ulasan:

Jannah Adnin berkata...

Assalamualaikum.
Semoga usamah dan rakan-rakan berada dalam kesihatan yang baik untuk terus menjunjung perintah Allah di samping mengumpul amal kebajikan lain..

Masha Allah..bait-bait sajak yang sangat menyentuh..

Harapan saya, semoga lahir pemuda-pemudi mithali hasil didikan dan pemupukan bi'ah sunnah di SRAZ/SMAZ..Ameen..

Mlmh Zairihan

ibnu kamal berkata...

ameen...terima kasih muallimah...semoga hidup mlmh pun sentiasa di bwh naungan allah...
kongsi lirik sket...
terima kasih guru kerna hulur tgnmu
ku m'hargai setulus jiwaku
bicara mu guru kan ku ingat selalu
m'jadi azimat hingga ke akhirnya